BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Thursday, 21 April 2011

Cikgu... cikgu...

Ingat lagi tak kisah sorang cikgu yang memandu secara merbahaya yang aku ceritakan dulu? Tak, dia BELUM eksiden lagi. Cuma nak menambah adegan2 lagak ngeri yang dilakukannya hasil tinjauan rambang ke atas rakan2 sekerja. Selain aku, kini ada beberapa orang baru yang menjadi ahli forum perdana ini. Salah seorang daripadanya ialah opismate aku. Oh, lupa nak citer. M@ya dah takde. Ehhh dia hidup lagi. Cuma dia dah bercuti belajar. Dapat scholarship hlp untuk sambung phd. Dan kini diganti dengan opismate baru ni lah. Aku kasi nama AD la ek.

Masa AD datang sini, dia tengah mengandung ermmm 7 masuk 8 bulan la lebih kurang. Dan dia tinggal di p0ntian. Sama hala ngan cikgu tu. Cuma katanya, dia dari bandar p0ntian, cikgu ni pulak tetiba je muncul dari jalan lain. Patut pun. Cikgu tu duduk kat p3kan n3nas. Ada la kot short cut nya tu.

Sebelum itu juga, selama setahun lebih juga, cikgu tu mengamalkan carpool ke tempat kerja. Ada la 2-3 orang yang dia bertukar2 pasangan. Tapi sekarang pasangan2nya semua dah berpindah. Dia je yang tak pindah2 lagi. Katanya bulan 6 ni.

Oh, lupa nak citer. Kat tempat aku ni, selalunya kalau orang lama2, kami panggil cikgu. Kecuali cikgu sorang ni. Orang baru. Tapi oleh sebab dia memang cikgu (dipinjamkan oleh m0e), kami panggil lah cikgu juga.

Berbalik kepada kisah pemanduan. Selepas beberapa hari berada di sini, AD pun mula melahirkan kebimbangannya terhadap cara pemanduan cikgu ni. Kami yang dah lama makan asap kelisa ni pun mula la membesar2kan cerita. Antara ceritanya.

Boleh? Dia potong 6 kereta sekali, pastu selisih ngan lori sekali jugak? Lori dari depan tu pulak yang kena ke tepi.

Dia selamba je kalau selisih bertiga atas jalan. Dia anggap orang depan mesti akan ke tepi punya. Atau pun brek.

Aritu dia motong aku, sekali ada lori baru nak masuk dari simpang (simpang belah kanan dari arah berlawanan)). Kelam kabut lori tu turun bahu jalan.

Dia potong kete kitorang berdua ngan satu lori kat selekoh atas bukit. Sekali ada kete dari atas bukit, dia selamba je cilok betul2 depan lori tu.

Aku petang semalam, kat selekoh bukit k3licap tu, dia potong kete depan depan depan aku. Sekali ada lori dari depan, cecepat dia nak cilok masuk depan kete tu. Pastu semua kete belakang brek mengejut la, termasuk lah aku. Kete depan aku konar ke kiri, aku terpaksa la konar ke kanan (masuk jalan bertentangan. nak elak langgar kete depan). Sibbaik lori dari depan tu konar ke tepi jalan jugak. Kalau tak, aku lah yang kena langgar. DIA selamat la.

Pernah la sekali. Dia nak potong aku kat selekoh, tapi tetiba ada kete dari depan. Tu lah sekali aku rasa dia cuak (kot. i doubt) dan slowing down dan masuk balik belakang aku. Selalunya dia takkan 'undur' balik. Biarlah selisih pun. Namun nak undur, jauh sekali.

Kendian kami pon tanya kat AD, ko takmo carpool ke ngan dia? A'ah kalau saya dah overdue kot boleh la hihihi. Kat dalam kete jugak boleh terberanak.

Tapi kan. Cikgu tu ada kete lain jugak. Vi0s. Kalau time dia bawak vi0s, dia ada sopan santun sikit. Mungkin sebab pikap vi0s kureng kot kan. Tapi kalo kelisa, memang bai bai la kete lain. Laju eh kelisa? Mementang dia kecik. Setakat ni memang tak pernah la lagi berlaku eksiden. Bukan lah aku nak dia eksiden. Cuma, kalau lah eksiden tu boleh menginsafkan dia, apa salahnya? Hahahaha. Bukan apa, perbuatannya itu boleh membahayakan pemandu yang lain. Aku kalau dia sesorang je yang eksiden, lantak pi lah. Kalau pon tak eksiden, tah orang tu sakit jantung ke. Kan boleh diserang sakit jantung kalau berhadapan dengan situasi2 saspen sebegitu?

Harap2 biar lah betul cikgu dapat pindah ke sekolah bulan 6. Hihihi. Bukan lah nak halau, memang dia pon yang mintak pindah kan. Aku doakan impian dia tercapai je lah kan. Kurang sikit risiko aku. Keji je.

0 komen: