BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Thursday, 29 May 2014

Kisah Aku & Ceklat


Ketika ini seluruh rakyat malaysia, muslim khususnya sedang bergelut dengan isu status halal ceklat poojaan ramai, kedberi. Rugilah kalau aku tak turut serta dalam membincangkan isu ini, kan. Dah lah aku dah terlepas dari membincangkan isu katebang yang mia itu. Jadi hari ini, di sini, aku nak stori mori kan sejarah aku dah ceklat hehehe. Kenapa sejarah? Haaa mari kiter trobek!

Kalau cakap pasal ceklat ni, aku maksudkan coklat yang warna coklat2 tu ya, bukan gula2.

Betul lah seperti yang ditulis oleh drmazleemalik dalam fb beliau, orang semekin tak mampu makan ceklat kedberi. At least dah terselamat dari memakannya. Tapi bila pikir balik, memang Allah swt melindungi mereka dari benda yang haram. Kedberi tu kategori ceklat mahal kot. Aku pun 'mampu' beli ceklat kedberi tu selepas keluar dari rumah. Sejak pegang duit belanja bulanan. Bukan zaman dapat duit belanja singgit sehari tu. Sejak duduk asrama.

Atas faktor ekonomi tersebut, maka boleh lah dikatakan secara puratanya aku makan ceklat kedberi sepapan dalam tempoh setahun. Dan seingat aku, aku tak pernah beli ceklat kedberi yang lain selain dari jenis black forest. Yang melekat2 celah gigi tu. Entah, kenapa tah aku suka beli yang itu. Mungkin bila dia melekat2, susah nak makan, maka ia akan lambat abis kot hahaha.

Dulu, zaman sekolah, pernah ada satu iklan ceklat vanhouten kalau tak silap. Dalam iklan tu seorang lelaki tu sanggup panjat gunung demi mendapatkan seorang gadis. Tah, aku pun lupa camne storyline iklan tu. Tapi yang pasti ada panjat gunung tu lah. Kenapa aku ingat pasal iklan tu? Sebab kerana iklan itu lah juga ada seseorang telah memberi aku sepapan ceklat vanhouten tersebut, bersama sekeping surat chenta hahaha. Bukan, bukan encik suami. Tapi, pun aku tak makan ceklat tu. Sebab takut kena guna2 kot. Isy, kenapa aku rasa aku dan ceklat ni macam tak serasi bersama jek ek?

Masa zaman 'shah alam' dulu, selalu lah jugak dengar orang cerita pasal 'jualan ceklat kedberi'. Ala2 warehouse sale la gitu. Dia buat sale ni secara tahunan kot. Dia akan gantung banner kat luar kilang. Pernah gak aku lalu dan nampak banner, tapi macam tak datang seru pun nak pergi.

Lagi pun, zaman shah alam tu jugak lah aku pantang makan ceklat. Masa tu aku menjalani rawatan jerawat. So, doktor cakap takleh makan ceklat, seafood dan telur. Giler strict! Lama jugak lah aku tak makan benda2 tu. Sampai lah satu masa, bila dah boleh makan semua tu, aku dah takde rasa nak makan ceklat dah. Milo minum lah. Agaknya nikmat makan ceklat aku dah ditarik kot. Tak kisah lah. Ada makan, takde tak cari. Sampaikan kalau pergi langkawi, orang lain dok borong ceklat, aku takde perasaan pun. Beli lah sikit wat bagi kat orang.

Jadi, bila sekarang ni orang dok sibuk nak tukar darah lah, samak mulut lah, tah haper2 lagi isu berbangkit yang lain, aku berasa sangat bersyukur kerana dijauhkan dari ceklat kedberi sejak lama dahulu. Kali terakhir aku beli ceklat kedberi rasanya 2-3 tahun yang lepas kot. Tiba2 teringin. Sepapan yang sedang2 tu. Itu pun aku tak sempat abiskan. Selalunya kalau beli ceklat, tak kira lah brand apa pun, aku mampu makan sepetak tu jek. Pastu keras kejung lah dia dalam esbok. Cukup masa, expired dan ke tong sampah lah ia. Rasanya sebelum datang jepun ni pun masih ada lagi ceklat tu. Tak ingat aku buang atau bungkus kasi kat orang.

Sekarang ni, kat jepun, lagi lah susah nak makan ceklat. Ada lah beberapa jenis yang boleh makan. Itu pun bila dah komfem boleh makan, baru lah aku makan. Yang diragui memang tak arrr. Macam ceklat kitkatgreentea yang famous sangat di kalangan rakyat malaysia yang suka bawak balik buat souvenir tu. Kami di jepun memang tak makan. So, lu pikir lah sendiri!

Dah, takde kesimpulan.


Thursday, 22 May 2014

Sekuntum Mawar Merah, Sebuah Puisi : Tsuruma Park



Kalau ingat lagi, dulu aku pernah lalu tsuruma park ni untuk pergi ke aeon. Alaaa yang ada pokok maple merah2 tu. Yang korang kata baju aku senada ngan warna alam tu. Haaa masa tu aku dah tau yang kat situ ada taman bunga ros, cuma time tu tak berbunga sangat lah pokoknya. Tapi sekarang, semua pokok tu dah berbunga dengan lebatnya dan ini sudah tentu suatu moment yang tidak patut dilepaskan! Cuma yang bagusnya bunga ros ni bertahan agak lama la jugak. So, takde lah kena berpusu2 kat situ pada satu2 masa. Tapi, dalam pada tak perlu berpusu2 pun, ramai jugak orang. Lagi lah, tsuruma park ni merupakan spot untuk budak2 muda ber'cosplay' kan. Sedangkan takde apa2 pun derang ramai jek bergambar2 kat situ, apatah lagi time bunga banyak ni kan. Jadi, kiter yang tak bercosplay ni terpaksa lah jugak bergambar dengan derang yang bercosplay sebagai background (faham tak ni?).

Kami pergi kali ni pada hari ahad yang lepas. Mula2 dah lalu kat tempat parking dia, sekali tengok kena ambik tiket. Mesti kena bayar tu, kan? Pastu kami park kat aeon hahaha. Gila kedekut. Dulu dari subway kat park, berjalan ke aeon. Kali ni dari aeon, berjalan ke park. Serupa jek. Cuma kali ni berpeluh jugak lah. Dah macam mesia panasnya. Angin je sejuk sket.

Okeh, tengok gambar bunga ros lagi lah ye? Kualiti gambar kali ni agak kureng sebab cuaca sedang panas terik. Aku pun tak geti cemana teknik ambik gambar dalam keadaan sedemikian huhu. Tapi kali ni aku tujukan ros2 ni khas untuk kakak2 ku yang diberi nama Ros belaka... Rosni, Rosnita dan Roslinda. Ikhlas dari adikmu Rosasiah hehe.

Di antara mereka yang berbaju comel2. Ada macam2 tema aku tengok derang ni. Hari ni aku perasan ada yang tema ninja hihi.

Dari jauh nampak ini. Banyak nyaaa! Ni belum pergi ladang buga ros lagi ni. Kalau kat ladang tak tau lah macamana reaksi aku. Ini pun dah keliru nak ambik gambar dengan saper dulu (saper=bunga). 

Kalau kembang camni tak macam ros, kan? Ros yang biasa kiter tengok sepatutnya kelopak berlapis.

Tapi daun dia daun ros, kot.

Subhanallah... patut lah bunga tiruan dibuat guna kain baldu. Yang betul pun macam baldu! Banyak jugak bunga2 ros ni yang aku tengok macam bunga tiruan. Boleh? Sepatutnya terbalik, kot?








Yang oren. 



Ni selalu jumpa yang plastik, kan?





Belakang tu hospital meidai.



Ungu lembut... cantik!












Di samping bunga ros yang wangiiiiiii. Bau dia macam bau sirap ros. 

Ermmm wanginya diaaa...









English Rose, alahai...

Ada macam background blog ni tak?

Teringat bunga dalam pasu kat ruang tamu rumah.



Banyak putik.


Cair hati tengok.

























Okey... dah habis dah kot musim bunga (dalam blog ini) untuk tahun ini. Semakin hari, suhu semakin panas. Tido pon dah bukak kipas, ekon pun dah tukar mod cool. 7 bulan duduk dalam kesejukan, hari ini (hari pergi tengok bunga ni) barulah aku dapat menikmati semula cuaca Malaysia ku yang tercinta. Sekejap tu je lah tapi. Balik rumah dah sejuk balik. Hmmm biarlah lambat lagi musim sejuk datang. Aku rela.

Ulala tropika! Tiba2.