BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Thursday, 24 June 2010

Seni Jahit : Buku, Bakat Atau Skill?

Hari ni aku nak bebel pasal aktiviti menjahit pulak.

Aritu, kan aku ada beli buku seni jahitan kan. Sejak beli, tak pernah lagi aku praktikkan. Dah lama aku tak buat dan pakai baju kebaya. Sebab dah insaf sikit. Isk, bukan ler pakai baju kebaya tu berdosa. Cuma, aku rasa macam tak sesuai pulak nak pakai pergi kelas. Students aku bukannya budak kecik yang belum mummaiz lagi. Sedang2 naik pulak tu. Dah lah majoritinya lelaki kan. Boleh mengundang imaginasi yang liar di situ. Bahaya! Maka, berbaju kurung ler aku. Eh, tau tak korang mana asal usul datangnya nama baju kurung nih? Entah, aku pernah baca kat mana tah. Kiranya wanita melayu ni kan penuh dengan sopan santun dan pemalu kan. Jadi, baju yang dipakai juga haruslah dapat memelihara ciri2 ini. Kiranya dengan memakai baju kurung, dapat 'mengurung' kita dari bersifat sebaliknya. Kot gitu lah.

Aku mula mengenal baju berkun/piping semasa ermmm form 2 kot. Kiranya ilmu tu baru masuk ke dalam komuniti kami la. Mula2 'ibu' je yang pandai jahit kun tu. Pastu, mak suruh aku belajar dari dia. Pergi lah aku ke rumahnya untuk belajar. Oh, bukan belajar jahit kun aje, buat scallop langsir pun aku belajo dari dia. Dan aku belajar melalui pemerhatian sahaja.

Sejak kecik lagi rasanya aku dah mulakan aktiviti observation nih. Masa arwah mak ada lagi (kira2 umur aku 4/5 tahun), aku dah menengok mak menjahit. Antara yang paling aku ingat ialah baju gaun besdei yayu hihi (yang aku ceritakan yayu sakit gigi tu). Selepas emak takde, aku tengok kak uni pulak menjahit. Ni lagi lah banyak aku rasa sebab kak uni ambik upah dari arwah cik esa, menjahit baju budak untuk jualan pasar lambak.

Ada satu peristiwa lucu semasa jiran kami meminta kak uni menjahit baju cucu dia. Umur budak tu ada la dalam 3-4 tahun kot. Bila neneknya nak ukur badan dia, dia meraung2 takmo. Last2, tah cemana dia buat, dapat la dia mengukurnya dan menghantar ukuran tersebut kepada kak uni. Tapi ukuran nya macam tak logik (ala2 saiz anak patung je). Kami pon bantai gelak. Eh, kenapa macam tak lawak plak? Tah, dulu rasa macam lawak giler? hahaha.

Naik sekolah menengah, time aku duduk rumah busu temah, aku meneruskan aktiviti mengendeng kat tepi mesin ini. Tapi, bukan setakat itu, aku turut belajar memotong baju kurung. Setelah aku perhati2kan, banyak juga ilmu2 jahitan yang aku pelajari secara tidak formal. Selepas itu, aku dah pandai jahit baju kurung. Setakat baju sekolah, baju raya tu, kira dah lepas lah. Kadang2 aku ambik upah jahit mata lalat dengan upah 3 hengget.

Masa form 3, aku pernah terpilih untuk menyertai pertandingan jahitan (kemahiran hidup kot). Kami buat secara team. Projek kami ialah beg cum bekas surat. Aku ditugaskan membuat tali beg cum penyangkut bekas surat. Siap jahit lubang butang bagai. Pada hari kejadian, aku berada di kampong makam. Pertandingan tu di sekolah laksamana kot. Oleh kerana aku tak pergi sekolah hari tu, aku pesan dengan kawanku, 'cakap kat cikgu, ambik aku kat simpang makam tau'. Tapi, tunggu punya tunggu, sampai nak tengahari, takde pun cikgu yang mengambik aku. Rupanya derang tak pergi pon. Kot, lupa dah. Huh! Kalah sebelum bertanding.

Sebenarnya, aku rasa semua classmates aku pandai menjahit baju kurung.

Masa sekolah dulu, kami memang suka buat kain kipas. Bayangkan, ropol kain tu dilipat sebesar 1 inci setiap satu. Memang macam kipas ler.

Oh, lupa lak. Sebenarnya aku nak cerita ni pasal kaedah menjahit kun. Masa aku belajar dengan ibu dulu, dia guna satu papan kun untuk sebelah pesak. Maknanya, untuk sepasang, memerlukan 2 papan. Baru2 ni pulak, aku belajar satu kaedah lagi, iaitu, belah kun tu dan terus je tindih kun tu antara pesak dan badan. Tapi, dengan mesin jahit juk! ni, susah pulak aku nak adjust saiz kun tu sebab bila kecik sangat, dia jadi tersorok ke dalam. Bila besar, hodoh pula.

Bila aku tengok kat buku seni jahitan tu, aku menemui satu kaedah baru. Aku dah tanya kat sil yang belajar menjahit di kkbn*. Dia kata, dia pon diajar cara tu. Jadi, aku pun mengetestnya. Siap lah jadi satu baju. Haaa baju biru chifon goget tu lah. Tapi memang aku tak berapa puas ati dengan hasilnya. Dengan kaedah ini juga, kita boleh belah kun tu. Sepapan cukup untuk satu baju. Jimat!

Dan beberapa hari lepas, aku cuba jahit guna kaedah yang sama, tapi nampaknya semakin teruk. Herot petot jadinya. Nak buat macamana? Kun dah belah dah. Lalu aku mengambil keputusan untuk balik ke asal. Back to basic. Dengan kun yang dah dibelah, aku cuba menggunakan kaedah 'ibu'. Dan, wallaaa!!! Cantik! Yeay! Aku telah mendapat sentuhan itu! Seperti do-do ku. Errr ada kaitan tak?


2 komen:

luna said...

hahahaha..lawak jugak la bab saiz anak patung tu..

ko ni mmg tukang jahit la...instinct pun instinct tukang jahit..ko berenti @tec tu buat sepenuh masa menjahit pun x pe weiii..

AyunasiA said...

legaaa ada juga yg dapat menyelami lawak tahap tinggi itu.

aku dah buat calculation, kalau nak dapat income mcm sekarang, aku kena jahit 5 pasang baju kurung sehari. dan badan aku tak tahan, sakit bahu weiii. lain lah baju tu rege ribu riban sepasang mcm r!zman ruza!n! ke...