BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Thursday, 23 December 2010

Second Thought

Alahai...

Aku ni asalnya berani tau. Aku berani je tulis tentang isu2 semasa dalam blog ni. Dari perspektif aku yang tidak lah banyak sangat mengkaji. Atau dengan kata lain, takde kajian langsung je lah. Totally kuar dari tempurung kepala aku ni ha. Ikut suka hati aku je nak tulis. Dah publish baru nak kaji pun selalu jugak. Pastu malu salah fakta, tarik balik entry. Lagi pun, bukan ramai pun orang yang baca blog aku ni. Kalau baca pun, ala2 jenis yang 'peduli haper aku!'. Anggap hiburan je sudah lah. Kiranya kalau kata terlajak perahu tu, toksah nak salahkan buaya la yang menolak perahu itu. Sendiri yang kayuh. Eh, perahu kayuh ke? Macam basikal je? Kayuh la kan?

Tapi, aku sendiri pun rasa nak lempang diri sendiri bila aku sendiri menulis tentang diri sendiri semata2. Hah! Ayat apa ni? Ye lah, macam cerita pasal pegi soping hujung minggu beli susu tin efenen bervitamin, mayonis sebenar lediscois dan set cawan ala vantage sebagai hadiah perkahwinan seorang kawan. Nyampah kan? Aku sendiri menyampah rasa nak delete balik kalau dah terpublish tuh. Ko dah kenapa? Aku peduli aper kalau kau nak beli mesin turning and milling sekali pun? Jadi, itu lah alasannya, kenapa aku menulis tentang isu2 semasa itu. (Saper suh bagi tunjuk sebab nih? Entah, sendiri kot)

Makanya di sini, ingin aku membuat perhitungan kedua berkaitan isu felda yang kita bicarakan tempohari itu. Aritu aku memetik dari sumber majalah ict itu, yang dengan jelas menunjukkan ianya memihak kepada pihak defendan. Prinsip nya masih sama. Aku masih tidak setuju dengan konsep anak menyaman bapak sendiri. Cuma fakta di dalamnya perlu diperbetulkan sedikit. Kang aku taip kaler merah2 kat entry aritu kang, dah macam draf pertama tesis pulak kan. Ni kiranya draf kedua lah yea. Besok2 kot ada pembetulan lagi, kiter tulis lagi. (dah macam satu keje la pulak. tak pasal2)

Pertama sekali aku nak meluahkan sesuatu. Kepada pengomen baling batu sembunyi tangan. Bukan aku tak geti membela diri sendiri pun. Tapi aku mengambil masa. Ingat, kalau tengah marah (dalam kes ni, tak marah ok, sentap je hehe), postpone kan tindakan. Ambil masa untuk bertenang. Kalau diledakkan jam2 tu jugak, benda yang kecil boleh menjadi besar. Macam bagus je kan? Konon cool lah tu? Ye lah, kalau tak diapply apa yang dipelajari, serupa tak payah belajar. Sampai bila kita nak mengikut rutin dan kebiasaaaaaaaaaaaan je?

Tak, bukan aku tak kasi ko backing aku lub. Aku tau niat ko memang suci murni bak minyak masak saji keluaran delimaoil. Walau pun kau bukan kekasih, namun bukan sekadar teman biasa (wakakak encik hairul dah pandai jeles dengan perhubungan kiter ni lub hahaha). Cumanya aku takmo la nanti orang cakap, eleh, macam blog dia pulak, nak jawabkan komen orang. Nanti kang ko pulak yang sentap. Aku tak boleh terima teman ku diperlakukan sedemikian ekekek.

Keduanya aku nak menjelaskan mengenai salah faham, salah intonasi bacaan dan salah tajwid yang aku rasakan wujud dalam komen si anon itu. Cuba kita teliti ayat-ayat di bawah.


Ye lah, negeri tu sendiri pun agak mundur, apatah lagi felda nya. Aku cuba compare kan felda aku lah. Negeri johor ni agak maju, jadi feldanya jugak tidak lah begitu mundur. Boleh gitu? Kira berkadar langsung gitu.

... negeri kelantan mundur disebabkan felda tu yang kurang maju.

Ok, ayat pertama ialah ayat di dalam entry ku. Dan ayat yang dilargekan itu bermaksud, felda itu adalah subset bagi negeri. (Sila rujuk buku teks tingkatan 4 yea, kalau2 dah lupa konsep set subset nih.) Maknanya, negeri tu agak mundur, jadi secara otomatik, subset nya juga agak mundur. Macam tak logik la pulak kan, negeri tu mundur, tetiba felda dia gilang gemilang kaya raya dengan pendapatan perkapitanya 5 ribu ringgit sebulan. Kalau negeri maju, tapi feldanya mundur, logik la jugak.

Dan, bukan lah seperti yang dinyatakan dalam komen itu, di mana negeri itu mundur 'disebabkan' oleh felda tu yang kurang maju. Faktanya, felda tu pun takde lah besar mana yang sampai boleh memberi kesan kepada kemajuan sesebuah negeri. Negeri mundur itu mungkin kerana faktor ekonomi, pelaburan asing yang kurang masuk ke negeri tersebut misalnya.

Aduh... susah lah pulak kalau setiap kali menulis entry kena memberi penjelasan terperinci kan. Harap lepas ni, kalau nak komen tu, sila la ulang baca 2-3 kali dulu supaya jelas. Walau pun identiti mu tidak diketahui, tapi ku tahu diri mu mengakses blog ini dari premis mana, komputer jenama apa, operating system apa, semua ku tahu. Berhati2 lah dengan kata2 anda hehe (pulang paku buah keras eh).

Aku takde niat nak membesar2kan tentang negeri maju mundur johor kelantan ke haper. Langsung tak terpikir di kala aku menaip entry itu. Tentang tanah ciner tanah melayu lagilah takde dalam ini pelem. Oh, ha? Aku bangga negeriku maju? Haihhh silap naik ketapi ni encik... Cuma yang aku nak bagitau pada ketika itu ialah, peneroka yang menyaman tu ialah peneroka felda kemah@ng, tanah merah yang dinyatakan di dalam majalah ict itu melalui petikan video oleh salah seorang daripada peguam yang masuk ke tanah rancangan tersebut dan mendapati keadaan atau suasana di tanah rancangan tersebut kelihatan agak dhaif, menurut persepsi beliau. Kerana itu lah peguam terbabit berasa berbesar hati untuk membela nasib peneroka2 tersebut dengan menyaman felda agar peneroka2 ini dapat mengubah kehidupan mereka yang dhaif itu kepada sekurang2nya tidak tertipu lagi oleh felda. Apalah yang boleh diubah dengan doploh lima ribu ringgit itu kalau nak dibandingkan dengan dua juta ringgit yang diperolehi oleh peguam itu, kan? Kalau sebaliknya aku percaya lah, boleh gak derang buat rumah batu atap asbestos. Adakah doploh lima ribu itu dapat mengembalikan maruah mereka dimata yang kena saman? Orang tak halau kau dari tanah tu dah cukup syukur dah.

Aku juga tidak menyokong penipuan. Selepas aku membaca laporan2 akhbar, blog, laman2 web, aku dapat menghidu sedikit 'penipuan' yang nyata jelas. Tapi aku tidak melihatnya sebagai penipuan. Salah tafsiran mungkin. Kenapa aku tidak melihatnya sebagai penipuan? Tipu is tipu, what?

Sekali lagi aku ingin menyorot kembali apa yang aku katakan tentang pekebun kecil. Kalau kat bp ni, memang banyak lah ladang2 milik persendirian. Rete pusaka tok nenek moyang oneng2 masing2. Sepanjang perjalanan pergi kerja, aku boleh jumpa beberapa pusat pembelian sawit di mana mereka2 ini menjadi pengumpul kesemua hasil tuaian oleh pekebun2 ini sebelum dihantar ke kilang. Takde pulak aku jumpa kilang sawit kat area ni. Kat mana eh?

Jadi, oleh kerana tanah ladang itu milik peribadi masing2, diusahakan sendiri, dijual sendiri, maka hasilnya juga akan dapat terus ke poket pekebun2 ini. Ok, konsep itu mudah. Pekebun2 ini tidak terikat dengan sesiapa.

Berbeza dengan peneroka felda. Mereka2 ini 'kebanyakannya' pada asalnya tidak berharta (kena jelaskan ni, ada juga yang berharta, tapi lagi banyak yang tidak). Masuk ke tanah rancangan dan 'diberi' sebidang tanah 10 ekar beserta sebidang tapak rumah. Takde peneroka yang disuruh tinggal dalam kebun. Mereka ditempatkan dalam satu kawasan perumahan yang terancang (nama pun tanah rancangan) dengan sistem sosial yang disusun rapi.

Kilang, pejabat rancangan tu, semuanya ada kakitangan, pegawai, pengurus. Kilang tu ada mesin yang perlu diselenggara, ada orang yang perlu dibayar gaji, ada karen dan air yang perlu dibayar bilnya. Semua tu dibayar dengan duit. Duit tu datang dari celah2 pelepah pokok sawit tu lah. Kat dalam benda bulat2 lonjong kaler oren yang jatuh bedebuk siap dengan peroi2 tu lah. Benda yang ada isi putih macam tombong tu. A'ah, dalam biji sawit tu lah datangnya duit tu. Kalau setiap titis minyak tu ko nak hasil sebiji sebijon, takmo setitis pun jatuh ke tempat lain, silalah balik kampung, tanam sendiri pokok sawit, beli baja sendiri, potong buah sendiri, angkut dengan lori sendiri, hantar kat kilang sendiri, proses sendiri, botolkan dengan cap jenama sendiri, jual sendiri kat kedai runcit sendiri atau pasaraya sendiri, jaga kaunter bayaran sendiri, haaa dapat duit tu, ko ambik la masuk kocek ko sendiri. Komfem satu sen pun tak masuk kat kocek orang lain. Nak? Sanggup?

Tak sanggup kan? Kalau boleh, nak duduk rumah je, upah ind0n potong buah, tau2 hujung bulan dapat duit je kan. Okeh, kalau saman tu atas sejarah lama, masa tu ko potong buah sendiri anak beranak laki bini semua ramai2 pegi kebun potong buah, ye lah. Memang menitik2 peluh petani nak memotong 10 ekar dalam masa 2 hari tu. Kesian tau. Tapi masa tu, geran pun tak dapat lagi, tanah tu belum jadi hak milik ko (eh, sukati aku je bahasakan 'ko' terhadap mereka yang lebih tua kan? kuwang ajo!). Pokok2 tu semua bukan milik mu. Kamu hanya mengutip hasil atas tanah milik orang lain, yang mengamanahkan kamu mengerjakannya. Tidakkah itu yang sepatutnya lebih kamu syukuri?

Kenapa aku begitu emo eh? Kenapa aku begitu membacking felda eh? Musykil jugak ni hahaha.

Tengok, sampai dah lupa dah, asalnya tadi nak membetulkan fakta huhuhu. Besok la eh? Minggu depan ker...

Chiow!

2 komen:

kakLuna said...

ok aku bagi ko markah A sikit2 yg sama aggregatnya dengan PMR hahahaha

HappyIrfa said...

syabas Asia..hehe..
akhirnya berjaya panggil ngan nama sebenar