BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Monday, 13 December 2010

Masuk Matrik... I Told You Oredi Oso!

Memang patut lah aku ni takde ramai adik. Aku ni tak cukup sabar. Memang lah, Allah akan menguji manusia sekadar apa yang kita mampu sahaja.

Tapi, aku ada ramaiii adik ipar. Tak la ramai sangat. 7 orang je. Tapi, still lah banyak. Lebih dari bilangan adik beradik aku sendiri. Biasanya, adik2 ipar aku ni akan contact abang dia direct la kalau ada apa2 problem atau kemusykilan. Dan bila sampai ke pengetahuan aku dan aku tak berkenan, aku pun bebel2 dan abis di situ saja. Keputusan tetap dibuat oleh si abang ini, walau pun adakalanya aku tak berapa nak agree sebenarnya. Aku pun takmo dianggap penghalang. Dan selalunya aku fikir positif, segalanya akan baik2 sahaja. Cuma, bila segalanya jadi tak baik, mula lah aku kuar ayat dia atas. Kan orang dah cakap!!! (Isy, very the tak isteri solehah, baru je dengar ceramah ustaz kazim pasal ciri2 isteri solehah)

Kes bil yang keje ito sekejap tu kira dah habis lah kan. Dah selamat pun. Ni pulak kes adik bongsu pula. Masuk ni dah jadi 2 kes dah.

Kes pertama.

Masa tu dia form 4. Sama ar macam aku, parampara, nak masuk sekolah asrama. Lebih spesifik lagi, sekolah teknik. Dan dia pun dapat masuk teknik p0ntian. Mula2 lagi aku dah tak berapa nak setuju sebab dengan yurannya macam tak munasabah. Kalau tak silap aku, rm700 lebih kot. Entah apa yang dibayar tu entah. Yuran masuk uitm pun tak semahal itu. Ok lah, abang dia leh support. Walau pun duitmu duitku jua, tapi dah prinsip dia, dalam bab pendidikan, dia tak kisah. Pergi lah menuntut ilmu sampai ke negeri cina, dia akan cuba usaha kan (isy, baik lahdia sponsor aku sambung master ek?). Dah dia cakap cenggitu, aku pun malas ar nak membantah. Segalanya akan baik2 sahaja.

Dan bila dah masuk sekolah asrama tu, dah lah kan. Tak lama tu, bermula la adegan drama. Nak pindah sekolah lain pulak. Tah, cikgu nyer tak best ke haper tah. Katanya ada kawan dia dapat pindah teknik lain. Remember, sekali ko masuk sekolah teknik, takkan sesekali ko dapat patah balik sekolah lama. Ok lah, dia nak pindah teknik jugak. Siap suh abangnya datang sekolah jumpa cikgu besar lagi. Mula tu abangnya yang sorang lagi tu cakap, sabar je lah. Dia pun dulu cenggitu. Awal2 masuk asrama, tak biasa, mengaruk nak pindah (gembeng betul, kan?). Lama2 ok lah. Abangnya yang ni pun cakap, tak payah lah. Leceh ok nak pindah2 ni. Kalau boleh terbang macam superman takper jugak, kan. Kat situ je pun dah nampak tahap ketahanan dia yang agak rapuh tu kan. Maka, terpaksalah dia teruskan jua. Sambil2 tu abang2 yang baik hati ni pun cubalah memberi perangsang, belikan buku2 rujukan, segala yang dikehendaki dipenuhi blablabla.

Bila masuk form 5, sekolah tu terpilih untuk bertukar menjadi kolej matr!k tekn!kal. Dah tak ambik budak form 4 dah. Cikgu2 dah mula tak stabil (boleh ke sebut cenggini ek hihi). Ada yang dapat jadi lecturer matrik, ada yang kena pindah keluar. Tengah tahun juga, pengambilan pertama student matrik dibuat. Jadi, student2 spm ni agak terabai. Pon cik adik mengadu nasib dengan abangnya ini. SPM dah dekat, cikgu2 sibuk risau kena pindah. Tapi, nak buat cemana? Aku lagi lah, tak dapek den menolong. Sekali lagi, kan orang dah cakap...

Kes Kedua.

Masa berlalu dan spm pun dah selesai, result pun dah keluar. Tibalah masanya untuk melanjutkan pelajaran. Oh, resultnya ok ok saja. Lebih kurang sama ngan adik beradik dia je lah. Mula2 sekali dapat tawaran uitm penang. Sama course ngan abang nyer yang baru je abis dip hujung tahun lepas. Alaaa yang dulu aku pernah citer jatuh motor tu (tah yang mana satu tah, semua pun pernah jatuh motor kihkihkih). Aku, kalau sesiapa pun dapat masuk uitm, memang aku sokong sangat. Walau pun cuma diploma, at least diploma tu senang. Kalau tak sambung degree pun, dah senang cari makan. Ada rezeki boleh sambung belajar.

Tapi, dia nak tunggu panggilan matrik. Ok, ada conflict di situ. Setakat ini, semua adik beradik beliau membuat diploma dulu, baru ambik degree. Kecuali seorang je yang masuk matrik dan terus ambik degree. Itu pun pompuan. Aku kalau pempuan tak risau sangat sebab pompuan memang bersungguh2 sikit kalau belajar. Ini lelaki. Si kakak memberi justifikasi, matrik setahun, degree 4 tahun, so leh jimat umur. 23 tahun dah graduate. Kalau ikut laluan kami, diploma 3 tahun, degree (dulu 2 1/2 tahun) 3 tahun. 24 tahun baru graduate.

Mungkin sebab dia pompuan dan masa grad aritu pun dia sikit punya bangga sebab berjaya mencapai target, grad pada usia 23 tahun berbanding kami yang rata2nya grad pada usia 24/25 tahun. Boleh kawen cepat (tak jugak, sampai sekarang dah nak masuk umur 25 pun tak keje2 lagi). Eh, kami yang aku maksudkan di sini ialah para graduan uitm yea hihi. Ada 6 orang kesemuanya dalam keluarga.

Maka, dia pun menolak tawaran uitm (siap pulangkan cek waran pendahuluan ptptpu lagik) dan bersiap2 nak pegi matrik. Nun di pendang sana. Sibbaik ada sorang abang dok sana. Itu pun juga mungkin faktor tarikan dia nak ke sana. Masa derang ke sana, encik hairul yang bawak satu femili. Aku malas nak ikut. Lebih2 lagi sebab aku tak berapa nak setuju hihihi.

Dan malam aritu dia misscall dan sms si abang ini. Encik hairul dah tido dan aku tak kejut. Aku tau, kalau miskol gitu mesti adik dia punya. Kalau tak mintak duit, ada lah yang tak kena tu. Kang dengar masalah malam2, aku akan susah nak tido dok memikirkan masalah derang. So, pagi2 baru dia baca sms tu. Hah! Nak suh aku ulang ker ayat yang sama? Kali ni, dia kata tak boleh carry pulakkkk. CGPA nya baru ni 2.**. Pastu, rupa2nya dalam masa yang sama, dia ada apply uitm sekali lagi dan dah dapat offer pun untuk intake bulan doblas ni. Kebanyakan dari mereka menggalakkan dia meneruskan sahaja program matrik yang tinggal separuh tahun je lagi. Alasannya, kalau dia buat dip, kebarangkalian dia akan sangkut di situ sahaja sangat tinggi memandangkan rekod 2 orang bil yang dah abis diploma terus kerja dan nampak gayanya takkan sambung degree lagi dah. Nampak gayanya, aku akan terus berdiam diri sahaja dan berharap agar segalanya akan baik2 sahaja.

Memang patut lah aku ni takde ramai adik. Aku ni tak cukup sabar. Memang lah, Allah akan menguji manusia sekadar apa yang kita mampu sahaja.


0 komen: