BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Friday, 16 January 2015

Abah!

2.30 pagi.

Allahuakbar! Tiba2 aku tersedar pagi2 buta ni selepas mendapat satu mimpi aneh. Aku mimpi abah. Sayu nya hati aku sehingga air mata mengalir tanpa  sedar. Lebih2 lagi bila teringatkan apa yang berlaku semasa aku balik mesia tempohari. Ya Allah... selamatkan lah abah, panjangkan umurnya. Amin.

Melankolik pulak kannn.... Baik aku layankan sekejap perasaan ni dengan menulis cerita tentang abah.

Pada hari terakhir aku di sana (jumaat); masa tu aku berada di pejabat felda sementara menunggu encik suami solat jumaat, aku mendapat sms dari abang tp yang memaklumkan bahawa abah masuk hospital.

Ya Allah, apa aku nak buat ni? Malam ni aku dah nak balik nagoya. Nak balik kota semula ke? Macamana dengan flight balik? Nak postpone? Dah tak sempat. Cuma boleh beli tiket baru. Rasa menyesal sebab tak singgah jumpa abah sebelum pergi kl semalam. Macam2 yang berlegar2 dalam fikiran aku ketika itu.

Sementara itu, aku belum tau cerita sebenar lagi. Cuma tau abah jatuh lalu muntah2 kat stor pinggan blok.

Kisahnya, masa aku balik aritu, mak ada citer, orang2 blok nak buat rewang (gotong royong) mengemas stor tersebut. Derang nak lupuskan pinggan2 lama katanya.

Pastu aku call mak. Baru lah tau kisah. Rupanya bukannya abah jatuh. Kemungkinan abah sesak nafas. Kisahnya abah duduk dalam stor tu sensorang. Tau jelah kan, kalau dah namanya stor, lama pulak tu, tentu banyak habuk dan sempit. Tau2, saper tah terjumpa abah dah terduduk sambil muntah kat situ. Ya Allah... membayangkan nya je pun aku dah sebak.

Dan masa aku telefon tu, abah masih sedang diperiksa dan mak pun tak tau nak jawab soalan pertama aku waktu tu. Abah macamana?

Mendengarkan cerita itu, hatiku mula berasa lega sedikit. At least bukan lah seperti yang aku speku kan. Aku ingat abah terjatuh sebab terlanggar sesuatu ke, kemudian kepala terantuk kat mana2, pastu muntah. Pernah dengar kan cerita macam tu? Memang aku fikir yang worst sekali kot.

Last2, dapat berita yang abah dah keluar dari hospital. Tak kena tahan pun. Doktor masukkan air jer. Dan malam tu sebelum terbang, aku sempat call mak, tapi tak dapat cakap ngan abah sebab mak cakap abah sedang lemah dan dah tido. Jadi betul lah kot tindakan aku meneruskan perjalanan ku pulang ke nagoya. Mintak2 takde apa2 lah.

TETAPI.

2 minggu kemudian, time family in law datang tu, aku mendapat berita abah masuk hospital lagi. Tapi kali ni sebab abah dah lama tak beri. Puncanya sebab abah tak nak makan. Bab perut ni memang sensitif. Makcik aku pernah cakap, hampir semua orang tua kami yang dah pergi, asbab sakit perut. Aku pun memang perasan pasal ni. Ya Allah, jangan lah...

Tapi, syukur Alhamdulillah... semuanya masih ok lagi. Abah dibenarkan keluar dari hospital beberapa hari kemudian. Itu pun dengan syarat, kena makan.

Jadi sekarang ni, aku dah tak sedap ati nak berlama2 kat jepun ni. Walau pun aku ni berhati kering, tapi bila teringatkan abah yang dah semakin berumur tu, basah jugak lah hati dan mata aku ni.

Tahun ni umur abah masuk 76 tahun. Mudah2an abah dipanjangkan umur dan diberi kesihatan yang baik serta dapat pergi menunaikan haji pada tahun hadapan. Ni pun bend yang merisaukan aku jugak. Asalnya dulu aku pernah buat rayuan nak pergi haji ngan abah. Sebabnya abah dah banyak lupa. So, kena ada someone la yang ikut sekali kalau gi haji nanti. Yalah, kami berdua je kot yang boleh pergi haji tanpa meninggalkan tanggungan. Ni kalau jadi pergi tahun depan, entah macamana lah. Mudah2an rayuan abang epet berjaya lah.

Oh, dan mengenai mimpi aku tadi, aku mimpi mak menunjukkan kepada ku sebuah diari milik abah, yang isinya ditulis oleh kami adik beradik. Dan salah satu isi nya yang sempat aku baca ialah dari tulisan aku yang ditulis pada hari aku mendapat keputusan upsr. Haih... kenapa la upsr. Dah la tak berapa best pun result aku huhuhi. Tapi aku gembira sebab zaman kanak2 aku, zaman sekolah, aku dah buat abah bangga setiap kali tiba hari ucapan dan penyampaian hadiah. Mesti abah happy setiap kalu aku naik pentas setiap tahun, kan? Yang paling best mesti lah masa aku jadi pelajar terbaik masa sekolah tadika hahaha.

 Yang anehnya, diari tu memang tak wujud, tapi aku rasa macam best jugak kalau betul2 ada.

Okeh, tak sabar nak tunggu siang, nak telefon abah. Nak sambung tido. Babai!

3.32 pagi.


0 komen: