BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Tuesday, 10 October 2017

Pending Comment Awaiting Moderation


Semenjak dua menjak aku menapis ruangan komen ni, ruangan komen aku sentiasa kosong. Mana tak nya, kalau pun ada yang nak mengomen, semuanya spam. Promosi viagra la, apa la. Tak kosser aku. Selain tu, aku juga menapis komen yang menyentapkan tangkai jantung ku. Gitewww. Kuat sentap jugak aku ni kan? Pagi ni aku tengok semula komen2 yang masih belum diterbitkan, terjumpa lah komen yang satu ni. Komen ni aku dapat dari entry bertajuk Panas pada tahun 2015. Masa tu kabinet baru dirombak rentetan dari kes TPM. Punya lah aku sentap, sampai ke sudah aku tak lepaskan komen tu. Hari ni baru aku tekan publish sebab nak copy-paste kat sini. Kalau masih kat situ dia tak boleh copy. Kenapa tah. Jadi terpaksa lah publish jugak. Ok, mari baca apakah komen tersebut. Kalau rasa tak boleh relate kan, boleh baca entry tu jugak. Tapi, aku pun tak boleh nak relate huhuhu.

Anonymous said...
Jgn risau najib akan turun. But small talk camni patut di hentikan. Awak suami isteri naik kerana bumi.. kalau ahbeng perjnrah (mungkin dia maksudkan perintah) kita kelas bawah atau takde ke mana nya. Dah dia nak semua merit. But org dia yg tak layak pun dapat.. so toksah meludah banyak banya kelangit.
saya bekerja dgn ahbeng perintah..sama je. Paspon..

kalau tak kerana bumi muka mcm indon korang jadi bibik je.

Sebenarnya, selain sentap, aku jugak kurang faham apa yang ingin disampaikan. Eh lantak dia lah. 




0 komen: